Bagaimana Anda Mengontrol Aktuator Linear dengan Sakelar Aktuator?

Menggunakan sakelar Beralih video Video relay

Jenis sakelar aktuator apa yang saya butuhkan?

Ada banyak jenis sakelar listrik di luar sana, jadi bagaimana Anda tahu mana yang terbaik untuk mengendalikan aaktuator linier. Karena kemungkinan besar Anda ingin memperpanjang dan menarik kembali aktuator linier Anda, Anda ingin menggunakan sakelar lemparan ganda (DPDT) double-off-on. Jumlah kutub dan melempar sakelar aktuator linier akan menentukan bagaimana ia beroperasi dan mengacu pada jumlah sirkuit dan jumlah posisi pada masing -masing. Sakelar aktuator tiang ganda akan memungkinkan Anda untuk mengubah arah tegangan input ke aktuator, yang diperlukan untuk mengubah arah, sementara lemparan ganda memberi Anda dua pada posisi, satu untuk ekstensi dan yang lainnya untuk retraksi. Anda juga dapat menemukan sakelar DPDT yang aktif, yang berarti tidak ada posisi off, tetapi sakelar aktuator ini mungkin tidak masuk akal untuk mengendalikan aktuator dalam aplikasi Anda.

Diagram sirkuit sakelar DPDT

Meski begitu, ada banyak sakelar DPDT on-off-on di luar sana dalam berbagai gaya dan dengan fitur yang berbeda. Pilihan Anda antara sakelar aktuator yang berbeda ini sebagian besar akan bergantung pada aplikasi atau preferensi pribadi Anda, tetapi ada satu fitur yang akan memengaruhi bagaimana sakelar aktuator akan beroperasi, yaitu apakah sakelar aktuator sesaat atau non-momentary. Sakelar sesaat akan selalu default ke posisi tengah jika tidak ditekan, sementara sakelar non-momentary atau mempertahankan, akan mengunci ke posisi terakhir yang ditekan. Kedua jenis sakelar aktuator ini dapat digunakan untuk mengontrol aktuator linier dan yang Anda pilih akan tergantung pada aplikasi dan preferensi Anda, tetapi penting untuk dipertimbangkan karena lebih masuk akal untuk menggunakan satu gaya di atas yang lain untuk situasi Anda.

Sakelar rockerSakelar sakelarSakelar Rocker LED tahan air

Setelah Anda tahu bagaimana Anda ingin sakelar aktuator 12V Anda berfungsi, Anda dapat mulai melihat berbagai gaya dan fitur dari berbagai sakelar; termasuk sakelar rocker, sakelar sakelar, Dan Sakelar LED Backlight. Tetapi sebelum Anda membeli, Anda ingin memeriksa spesifikasi sakelar aktuator yang Anda inginkan. Spesifikasi ini termasuk ukuran, sifat listrik, dan harapan hidup, tetapi yang paling penting, untuk sebagian besar aplikasi, adalah peringkat daya. Peringkat daya biasanya diberikan sebagai amperage dan tegangan dalam AC atau DC, sebagai contoh: 16a 250V AC, dan merupakan batas daya absolut yang dapat ditangani oleh sakelar Anda. Jika sakelar aktuator Anda hanya diberi peringkat untuk AC, itu masih dapat digunakan dengan sirkuit DC, tetapi peringkat daya akan jauh berkurang (sekitar 10% dari peringkat AC, tetapi itu bukan aturan yang sulit). Ini sangat penting ketika menggunakan sakelar aktuator dengan beban induktif, seperti aktuator linier, karena menyalakan sakelar menyebabkan inrush arus dan mematikan menyebabkan puncak tegangan. Titik tinggi dalam saat ini dan tegangan ini dapat melampaui nilai pengenal sakelar Anda, yang akan memperpendek umur sakelar aktuator atau bahkan menyebabkannya segera gagal [1]. Karena itu, penting untuk memastikan sakelar aktuator yang Anda pilih memiliki peringkat daya yang lebih tinggi daripada yang Anda butuhkan.

Mengontrol aktuator linier dengan sakelar aktuator

 Setelah Anda memilih sakelar aktuator yang berfungsi dalam aplikasi Anda, pengaturan untuk mengontrol aktuator linier cukup lurus ke depan. Di bagian bawah sakelar Anda, Anda akan melihat 6 konektor, seperti yang terlihat di bawah ini, yang akan berbaris dengan diagram sirkuit sakelar DPDT di atas. Jika sakelar ditekan ke posisi maju, konektor atas dan tengah akan terhubung di dalam sakelar; Jika sakelar ditekan ke posisi belakang, konektor bawah dan tengah akan terhubung; Dan jika sakelar berada di posisi tengah, sakelar terbuka.

Pengaturan sakelar DPDT dengan catu daya di posisi tengah Pengaturan sakelar DPDT dengan aktuator di posisi tengah

Seperti yang terlihat di atas, Anda dapat menghubungkan sakelar aktuator 12V Anda dengan dua cara untuk mengontrol aktuator linier Anda. Yang pertama adalah menghubungkan aktuator ke konektor atas dan bawah dengan lead positif dan negatif beralih sisi dan memiliki catu daya yang terhubung ke konektor tengah, seperti yang terlihat di sebelah kiri di atas. Cara lain adalah melakukan yang sebaliknya, memiliki catu daya yang terhubung ke konektor atas dan bawah dengan lead positif dan negatif sisi switching dan memiliki aktuator yang terhubung ke konektor tengah, seperti yang terlihat di sebelah kanan. Secara fungsional, kedua kabel ini melakukan hal yang sama. Saat konektor luar membalikkan sisi di kedua ujungnya, polaritas ke aktuator terbalik dan menyebabkan arah gerakan berubah.

Sakelar dpdt mengendalikan 2 aktuator

Pilihan Anda dalam pengaturan akan tergantung pada aplikasi dan preferensi Anda. Pengaturan ini juga dapat digunakan untuk mengontrol lebih dari satu aktuator secara bersamaan dengan menghubungkan aktuator secara paralel, seperti yang terlihat di atas. Anda harus berhati -hati saat melakukan ini karena lebih banyak aktuator yang terhubung secara paralel akan meningkatkan total penarikan arus. Anda harus memastikan sakelar aktuator Anda dapat menangani peningkatan undian saat ini seperti yang disebutkan di bagian sebelumnya dari blog ini. 

Mengatasi keterbatasan daya

Seperti disebutkan di atas, Anda harus berhati -hati agar Anda tidak melebihi peringkat daya sakelar aktuator Anda, tetapi bagaimana jika Anda tidak dapat menemukan sakelar aktuator yang memenuhi kebutuhan Anda. Saat itulah relay ikut bermain. Relay adalah sakelar elektromagnetik yang dapat dioperasikan oleh arus yang lebih kecil untuk dihidupkan dan mematikan arus yang jauh lebih besar [2]. Relai memungkinkan Anda menggunakan sakelar yang lebih kecil untuk mengontrol beban listrik yang lebih besar tanpa kekhawatiran melebihi peringkat daya sakelar Anda karena kedua sirkuit tersebut diisolasi secara fisik. Relai adalah sakelar, sehingga mereka menggunakan terminologi yang sama, dan mereka bekerja dengan memiliki kumparan, yang menjadi magnet ketika diberi energi, untuk membuka dan menutup hubungan sirkuit bertenaga tinggi [2]. Koneksi yang dibuat ketika koil tidak berenergi disebut biasanya dekat (NC) dan koneksi yang dibuat ketika koil diberi energi disebut biasanya terbuka (tidak). Relai juga memiliki peringkat daya yang perlu Anda periksa untuk memastikan mereka akan bekerja dalam desain Anda.

Relay DPDTModul Relay 4 Saluran

 

Ke kontrol Aktuator linier, Anda perlu menggunakan relai DPDT dengan sakelar SPST (lemparan tunggal tiang tunggal) atau dua relay SPDT (lemparan ganda tiang tunggal) dengan sakelar DPDT. Memanfaatkan konfigurasi relai DPDT tunggal, seperti yang terlihat di bawah ini di sebelah kiri, Anda hanya perlu sakelar SPST karena hanya ada satu koil untuk memberi energi. Ketika kumparan diberi energi, aktuator akan memperpanjang dan ketika koil tidak berenergi, aktuator akan ditarik kembali. Ini berarti tidak ada posisi off, yang mungkin tidak dapat diterima untuk desain Anda. Jika Anda membutuhkan aktuator Anda untuk berhenti di antara posisi yang sepenuhnya diperluas dan sepenuhnya ditarik sepenuhnya, Anda ingin memanfaatkan dua relay SPDT dengan konfigurasi sakelar DPDT on-off-on. Dalam konfigurasi ini, ditunjukkan di bawah di sebelah kanan, kedua relay digunakan untuk membalik polaritas tegangan ke aktuator dan sakelar digunakan untuk mengontrol relay. Anda harus mengatur sirkuit Anda untuk memastikan kapan koil tidak diberi energi tidak ada daya yang terhubung ke aktuator (keduanya lead aktuator terhubung ke ground) ketika sakelar berada di posisi off. Ketika sakelar aktuator ditekan ke depan, hanya satu koil yang diberi energi untuk menyebabkan aktuator memperpanjang dan ketika sakelar aktuator ditekan ke belakang, koil yang berlawanan diberi energi untuk menyebabkan aktuator menarik kembali.

Menggunakan relay untuk mengontrol aktuator linier

Meskipun menggunakan relay menyebabkan pengaturan untuk mengontrol aktuator linier Anda menjadi lebih rumit, ini memungkinkan Anda untuk mengontrol beban daya yang lebih tinggi dengan aman tanpa kekhawatiran sakelar aktuator linier Anda gagal. Ini adalah kunci saat Anda memindahkan beban berat dengan aktuator linier Anda atau Anda berencana untuk mengontrol beberapa aktuator linier dengan sakelar tunggal.

Batasan

Ada beberapa batasan saat mengendalikan aktuator linier dengan sakelar aktuator linier. Pertama, Anda tidak akan dapat mengontrol banyak aktuator pada waktu yang berbeda. Jika Anda ingin mengontrol dua aktuator secara terpisah, Anda harus menggunakan dua sakelar untuk melakukannya. Anda juga tidak akan dapat menyesuaikan kecepatan aktuator linier Anda; Anda hanya akan memiliki kendali atas arah aktuator Anda.

Meskipun ada beberapa keterbatasan, mereka mungkin tidak signifikan dalam aplikasi Anda dan dalam hal ini membuat mengendalikan aktuator linier dengan sakelar solusi yang mudah dan sederhana. Jika Anda membutuhkan lebih banyak kontrol, Anda harus menggunakan sistem kontrol yang lebih kompleks.

  1. Ramos, R. (2018, November).Memilih sakelar yang tepat: Ketahui AC Anda dari DC Anda.Diperoleh dari: https://www.electronicdesign.com/technologies/analog/article/21807286/choosing-the-right-switch-now-your-ac-from-your-dc
  2. Woodford, C. (2019, Juni).Relay. Diperoleh dari: https://www.explainthatstuff.com/howrelayswork.html
Share This Article
Tags:

Need Help Finding the Right Actuator?

We precision engineer and manufacture our products so you get direct manufacturers pricing. We offer same day shipping and knowledgeable customer support. Try using our Actuator Calculator to get help picking the right actuator for your application.