Cara Menggunakan Arduino dengan Aktuator Linear Firgelli Automations

Selama beberapa tahun terakhir pengendali mikro telah berkembang pesat. Pengembangan pengontrol mikro 'mudah diprogram' dengan lingkungan pengembangan perangkat lunak sumber terbuka berarti jauh lebih mudah untuk mulai menggunakan komputer mungil yang kuat ini.
Setelah Anda selesai mem-flash LED dengan cara yang benar-benar unik dan luar biasa, Anda pasti ingin benar-benar berinteraksi dengan lingkungan fisik. Di sinilah peran aktuator linier. Jika Anda ingin memindahkan sesuatu, buka sesuatu, putar sesuatu, aktuator linier kemungkinan besar adalah cara terbaik untuk melakukannya. Dan mengapa melakukan pengangkatan, pemindahan, perputaran diri sendiri saat Anda bisa mendapatkan aktuator linier untuk melakukan kerja keras.
Tentu Anda dapat menekan tombol pada remote control atau sakelar rocker, tetapi mengapa tidak memiliki sensor gerak atau bahkan jam waktu nyata untuk acara berbasis waktu.

Papan Kontrol Arduino dengan Relai untuk Aktuator Linear

Jika Anda baru saja masuk ke Arduino, Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda tidak bisa begitu saja menghubungkan motor besar ke pin papan dan mulai memindahkannya. Anda harus menggunakan beberapa mekanisme switching untuk membawa beban arus tinggi. Anda dapat menggunakan driver motor atau H-bridge, tetapi cara termudah dan tercepat adalah menggunakan beberapa relai atau papan relai. Anda memiliki dua opsi saat menggunakan Arduino dengan aktuator linier. Anda dapat menggunakan papan relai untuk mengontrol daya yang menuju ke aktuator tanpa informasi posisi, atau jika Anda menggunakan salah satu aktuator umpan balik FA-PO, Anda dapat menentukan posisi poros dan membuat kontrol posisi loop tertutup. Pada artikel ini kita akan fokus pada opsi yang lebih sederhana, hanya menggunakan relai untuk mengontrol aktuator dan tidak ada informasi posisi.
Pastikan Anda menggunakan relai (atau papan relai) dengan relai SPDT. Relai SPDT (single pole double throw) memiliki tiga koneksi untuk setiap relai. Umum, biasanya terbuka, biasanya tertutup. Kami akan membahas lebih detail tentang relai di artikel lain, pastikan Anda mendapatkan relai SPDT jika tidak, itu tidak akan berfungsi. Anda membutuhkan dua relai SPDT untuk mengontrol aktuator. Dengan dua relai SPDT Anda dapat memulai, menghentikan, dan mengubah arah aktuator.
Seperti yang Anda lihat pada diagram pengkabelan di bawah, Anda menghubungkan ground 12VDC Anda ke terminal yang biasanya tertutup dari dua relai, dan Anda menghubungkan + 12VDC Anda ke terminal yang biasanya terbuka dari dua relai. Anda dapat membuat persimpangan untuk memisahkan setiap kabel menjadi dua, atau menggunakan kabel jumper pendek. Anda menghubungkan dua kabel aktuator ke terminal umum, satu ke setiap relai.

Sambungan Terminal Sekrup untuk Aktuator Linier

Sekarang semuanya sudah terhubung. Manfaat yang bagus untuk menggunakan dua relai SPDT untuk mengontrol aktuator linier adalah bahwa ketika tidak ada relai yang dipicu, Anda memiliki fungsi "rem". Hal ini membuat aktuator berhenti dengan segera daripada berhenti.
Untuk kode Arduino, anggap saja pin digital 2 dan 3 berfungsi untuk mengontrol dua relai. Anda harus memeriksa apa yang ada di papan Anda. Berikut cuplikan kode sederhana yang menunjukkan bagaimana Anda dapat memperpanjang, menarik kembali, dan menghentikan aktuator linier.

 

const int RELAY_1_A = 2;
const int RELAY_1_B = 3;

void setup() {
   pinMode(RELAY_1_A, OUTPUT);
   pinMode(RELAY_1_B, OUTPUT);
} kosong loop() { //This is where your program logic goes //You can call the functions to control the //actuator here, as well as reading sensors, etc.. } kosong extensionActuator (int actuator) {// Setel satu relai dan yang lainnya nonaktif // ini akan memperpanjang aktuator digitalWrite(RELAY_1_A, TINGGI); digitalWrite(RELAY_1_B, RENDAH); } kosong retractActuator (int aktuator) { 
// Matikan satu relai dan yang lainnya aktif
// ini akan menarik kembali aktuator
digitalWrite(RELAY_1_A, RENDAH);
digitalWrite(RELAY_1_B, TINGGI);
}

kosong stopActuator (int aktuator) {
// Matikan kedua relai
// ini akan menghentikan aktuator dalam pengereman
digitalWrite(RELAY_1_A, RENDAH);
digitalWrite(RELAY_1_B, RENDAH); }
 
Ini akan membuat Anda terus menggunakan Arduino (atau mikrokontroler lainnya) dengan relai untuk mengontrol aktuator linier Firgelli Automations.
Jika Anda mencari aktuator linier apa yang akan dimulai, hubungi kami atau kirimi kami email di jalur teknis kami.  Jika Anda mencari aktuator workhorse yang solid, lihat aktuator linear seri tugas ringan kami membawa, atau unit tugas ringan dengan umpan balik potentiometer.  Jangan lupa catu daya 12VDC yang baikyang dapat menangani beban induktif.  MB1 tanda kurung untuk aktuator linear (MB1 untuk seri FA-150) akan menghemat banyak waktu dan frustrasi.
Tags:

Share this article

Produk Unggulan

12v Linear Actuator
Aktuator Linear Batang Klasik In Stock
From $119.99USD
Premium Linear Actuators
Aktuator Linear Premium In Stock
$135.95USD
TVL-170 Pemasangan Belakang TV Pop-Up Lift
TVL-170 Pemasangan Belakang TV Pop-Up Lift In Stock
On Sale From $590.00USD
12v  Linear Actuators
Seri Peluru 50 Cal. Aktuator Linear In Stock
From $279.99USD

Butuh Bantuan Menemukan Aktuator yang Tepat?

Kami melakukan rekayasa presisi dan memproduksi produk kami sehingga Anda mendapatkan harga produsen langsung. Kami menawarkan pengiriman di hari yang sama dan dukungan pelanggan yang berpengetahuan luas. Coba gunakan Kalkulator Aktuator kami untuk mendapatkan bantuan memilih aktuator yang tepat untuk aplikasi Anda.