Kalkulator Kekuatan Online - Konversi Kekuatan

Kalkulator Konversi Paksa

Kalkulator gaya online ini adalah alat berharga yang memungkinkan pengguna untuk dengan cepat dan mudah mengkonversi nilai kekuatan antara berbagai unit pengukuran, seperti newton, pound-force, kilogram-kekuatan, dan banyak lagi. Dengan memberikan cara yang efisien dan ramah pengguna untuk melakukan konversi, ia memfasilitasi perhitungan yang akurat untuk para profesional dan siswa, terutama di bidang seperti fisika, teknik, dan mekanik. Kalkulator menghilangkan kebutuhan untuk konversi manual atau menghafal faktor konversi, menghemat waktu dan mengurangi potensi kesalahan, pada akhirnya meningkatkan produktivitas dan pemahaman dalam aplikasi yang melibatkan perhitungan kekuatan.

Kalkulator Kekuatan Online - Konversi Kekuatan

Ada banyak pengukuran kekuatan yang digunakan di berbagai bidang, industri, dan wilayah. Beberapa unit kekuatan yang paling umum digunakan adalah:

  1. Newton (N): Unit kekuatan SI (Sistem Unit Internasional), didefinisikan sebagai kekuatan yang diperlukan untuk mempercepat massa satu kilogram dengan satu meter per detik kuadrat (1 N = 1 kg * 1 m/s²).
  2. Pound-force (LBF): Satu unit gaya yang digunakan dalam sistem adat Imperial dan AS, didefinisikan sebagai gaya yang diberikan oleh gravitasi pada objek massa pound. Kira -kira sama dengan 4.44822 N.
  3. Kilogram-Force (KGF): Juga dikenal sebagai Kilopond (KP), itu adalah gaya yang diberikan oleh gravitasi pada objek massa satu kilogram. Kira -kira sama dengan 9.80665 N.
  4. Dyne (Dyn): Satu unit gaya dalam sistem sentimeter-gram-detik (CGS), didefinisikan sebagai gaya yang diperlukan untuk mempercepat massa satu gram satu sentimeter per detik kuadrat (1 dyn = 1 g * 1 cm/s² ). Kira -kira sama dengan 1 × 10⁻⁵ N.
  5. KIP: Satu unit kekuatan yang digunakan terutama di Amerika Serikat, sama dengan 1.000 pound-kekuatan (1 kip = 1.000 lbf). Kira -kira sama dengan 4.448.22 N.
  6. Poundal (PDL): Unit gaya yang kurang diketahui dalam sistem foot-pound-detik (FPS), didefinisikan sebagai gaya yang diperlukan untuk mempercepat massa satu pon demi satu kaki per detik kuadrat (1 PDL = 1 lb * 1 ft/s²). Kira -kira sama dengan 0,138255 N.
  7. Stone (ST): Unit massa yang digunakan dalam sistem kekaisaran dan adat AS, terutama di Inggris dan Irlandia. Satu batu sama dengan 14 pon atau sekitar 6,35029 kilogram.
  8. Ton (T): unit metrik massa, juga dikenal sebagai metrik ton, setara dengan 1.000 kilogram atau 1.000.000 gram.
  9. Ounce (oz): Unit massa yang digunakan dalam sistem Imperial dan US adat. Ada 16 ons dalam satu pon. Satu ons kira -kira sama dengan 28.3495 gram.
  10. Gram (G): Unit massa dalam sistem metrik, didefinisikan sebagai seribu (1/1000) dari satu kilogram (1 g = 0,001 kg).

Untuk mengonversi unit massa ini untuk memaksa unit (mis., Newton), Anda dapat melipatgandakan massa dengan akselerasi karena gravitasi (sekitar 9,81 m/s² di permukaan bumi). Misalnya, berat (gaya) dari objek 1 kilogram di Bumi adalah:

Berat = akselerasi massa × karena berat gravitasi = 1 kg × 9,81 m/s² berat = 9,81 n

Perhatikan bahwa konversi ini berlaku ketika mempertimbangkan berat sebagai gaya yang diberikan oleh gravitasi pada massa objek. Dalam konteks lain, massa dan kekuatan adalah konsep yang berbeda dan tidak boleh bingung satu sama lain.

Kalkulator Konversi Paksa











 

Apa perbedaan antara berat dan kekuatan?

Berat dan kekuatan adalah konsep terkait, tetapi tidak sama. Berikut penjelasan singkat tentang perbedaan antara keduanya:

  1. Gaya: Gaya adalah kuantitas vektor yang dapat menyebabkan objek mengubah keadaan geraknya, yaitu, untuk mempercepat, melambat, atau mengubah arah. Gaya dijelaskan oleh besarnya dan arah dan diukur dalam satuan seperti newton (n). Ada beberapa jenis gaya, seperti gaya gravitasi, gaya gesekan, gaya yang diterapkan, dan banyak lagi.
  2. Berat: Berat adalah jenis gaya spesifik yang dihasilkan dari daya tarik gravitasi antara dua objek, biasanya objek dan planet seperti Bumi. Berat suatu objek tergantung pada massa dan percepatan gravitasi yang bekerja di atasnya (g). Berat juga merupakan kuantitas vektor dan diukur dalam unit seperti newton (n). Secara matematis, berat dihitung sebagai:

    Berat = massa × akselerasi gravitasi (g)

    Misalnya, di Bumi, akselerasi gravitasi sekitar 9,81 m/s².

Perbedaan antara berat dan gaya terletak pada fakta bahwa berat adalah gaya spesifik yang dihasilkan dari gravitasi, sedangkan gaya adalah istilah yang lebih luas yang mencakup pengaruh apa pun yang menyebabkan objek mengubah keadaan geraknya.

Hukum Gerak Kedua Newton, juga dikenal sebagai Hukum Akselerasi, menyatakan bahwa percepatan suatu objek berbanding lurus dengan gaya bersih yang bekerja di atasnya dan berbanding terbalik dengan massanya. Secara matematis, itu dapat dinyatakan sebagai:

F = m * a

Di mana: F = gaya bersih bertindak berdasarkan objek (diukur dalam newton, n) m = massa objek (diukur dalam kilogram, kg) A = Akselerasi objek (diukur dalam meter per detik kuadrat, m/s²)

Dalam istilah yang lebih sederhana, Hukum kedua Newton menyiratkan bahwa ketika suatu kekuatan diterapkan pada suatu objek, itu menyebabkan objek mempercepat ke arah gaya. Akselerasi objek berbanding lurus dengan besarnya gaya dan berbanding terbalik dengan massa objek, yang berarti gaya yang lebih besar akan menghasilkan akselerasi yang lebih besar, dan objek yang lebih berat akan memiliki akselerasi yang lebih kecil ketika ditindaklanjuti oleh gaya yang sama.

Coba online kami Caculator torsi di sini

Share This Article

Need Help Finding the Right Actuator?

We precision engineer and manufacture our products so you get direct manufacturers pricing. We offer same day shipping and knowledgeable customer support. Try using our Actuator Calculator to get help picking the right actuator for your application.